Pengukuran Kinerja Perusahaan Dengan Metode Integrated Performance Measurement System (IPMS) Pada Industri Perbankan

Adi Prasetyo, Shanti K. Anggraeni, Sirajuddin Sirajuddin

Abstract


Pengukuran kinerja perbankan selama ini hanya terfokus pada aspek financial saja, yang secara langsung mengabaikan aspek-aspek diluar financial, dimana aspek-aspek tersebut sebenarnya juga berperan penting terhadap keberlangsungan perusahaan dalam jangka panjang. Adanya berbagai kepentingan yang tidak dapat dielakkan dalam peningkatan performansi kerja perusahaan, selain aspek finansial, menuntut adanya perancangan sistem pengukuran kinerja. Oleh karena itu tujuan dilaksanakannya penelitian ini adalah untuk mengetahui indikator-indikator yang berpengaruh terhadap kinerja perusahaan dan mengukur kinerja perusahaan dengan metode Integrated Performance Measurement System (IPMS) di PT.XYZ. Integrated Performance Measurement Systems (IPMS) merupakan salah satu metode pengukuran kinerja perusahaan yang memperhatikan kebutuhan-kebutuhan dari setiap stakeholder (stakeholder requirement), dan tetap memonitor posisi perusahaan terhadap pesaingnya (external monitoring). Berdasarkan penelitian yang telah dilakukan mengenai pengukuran kinerja perusahaan didapatkan bahwa ada 18 indikator yang dapat mempengaruhi kinerja perusahaan PT.XYZ yang terbagi kedalam 4 kriteria yaitu pimpinan cabang, karyawan, nasabah, dan pemerintah dan masyarakat. Sementara hasil dari pengukuran kinerja perusahaan menggunakan metode Integrated Performance Measurement Systems (IPMS) adalah sebesar 74.81 yang berada pada kriteria cukup.

Keywords


Pengukuran, kinerja, perusahaan metode, IPMS

Full Text:

PDF

Refbacks

  • There are currently no refbacks.